Cinta Dia? Aku Mah Apa Atuh?

Hai!

Gimana nih cerita tentang patah hati kemarin, Der? Aku jamin sih pas kamu baca juga biasa aja sih ga ngerasa patah juga, cuma setidaknya aku berterimakasih karena kamu udah mau baca tulisan penuh perjuangan menggali masa lalu itu, Der. Haha.

Akhir-akhir ini aku lagi kepikiran sama sebuah perasaan yang kadang muncul kadang engga. Cinta. Perasaan kemarin patah hati deh? Ya kan itu udah patah hati jaman kapan baru aku tulis aja kemarin gitu, sekarang sih lagi jatuh cinta. Hehe. Lah kalo jatuh cinta kenapa sampe kepikiran gitu? Jadi, gini…

Pernah ga sih kamu jatuh cinta nih sama orang tapi pikiran sama perasaan kamu ga sependapat, Der? Maksudnya? Gini nih. Hati kamu bilang: “kamu cinta sama dia”, tapi otak kamu bilang: “tau diri aja deh kamu tuh siapa? Liat mantannya tuh, kamu ga masuk jadi tipe dia lah. Liat hidupnya tuh, gaul banyak temen, lah kamu?” dan masih banyak lagi pertentangan itu.

Awalnya aku ragu namain ini cinta, ya maklum ya hampir tiga tahun ga ngrasain lagi cinta yang sampe serius (tapi ujungnya cuma dibercandain), tapi akhirnya aku yakin kalo ini cinta dan jadinya kayak “cinta tau diri aja”. Haha.

Kayak yang kita tau ya, perasaan manusia kan bisa berubah kapanpun itu karena emang udah ada yang ngatur. Ya walau mantan dia atau tipe dia orang yang begini begitu tapi ga menutup kemungkinan sebenernya buat dapet peluang. Tapi ga semudah itu, prosesnya panjang. Berusaha jadi orang yang dia suka, suka juga apa yang dia suka, cari topik buat dibahas lewat chat, bahkan sampe ada rasa “mungkin dia sebenernya udah tau tapi dia masih biasa-biasa aja” dan akhirnya hal kayak gini yang bikin buat tau diri aja. Sakit sih, sejenis ditolak sebelum ngungkapin. Hehe.

Dan ini emang harus tau diri aja. Pendidikannya bagus, karir bagus, pergaulan oke, wawasan bagus, gaya hidup oke, mantannya oke juga, orang-orang di sekitarnya oke, dan aku? Lulus kuliah aja belum. Punya apa? Cinta doang ga buat dia bisa nengok atau seenggaknya melirik ke arahku.

Masih masuk ke kategori cinta diam-diam. Tapi, kayaknya kali ini aku ga pake harapan deh. Ya tadi, dibatesin sama pikiran harus tau diri. Cukup nyaman kok, rasain cinta tapi ga ngarepin apa-apa. Aku ga tau di sana dia lagi deket sama siapa, dia suka sama siapa, atau hal-hal yang ga berhak buat aku tanyain secara langsung. Tapi seenggaknya sikap dia ga dingin aja ke aku udah seneng kok. Kadang ngerasa iri aja sama orang-orang yang lebih deket sama dia. Yang bisa chat tiap hari, biasa video call, bisa voice call, bahas banyak hal, lah aku? Mau tiba-tiba chat aja mikir se-abad “chat apa ya? Nanti dibales ga ya?”. Khawatir banget cuma mau chat doang. Dan kalo di whatsapp aku lebih suka arsipin chat dia, karena aku ga suka liat centang dua biru itu. Paling aku cuma bales story dia, cuma beberapa percakapan terus udahan. Cuma dibikin senyum-senyum sebentar. Sempet mikir “pasti dia males banget kalo aku chat”. Kasih dia sedikit perhatian tapi ya paling dia ga butuh itu dari aku. Selagi janur kuning belum melengkung ya cinta masih boleh terus ngalir kan? Ya soalnya aku pernah diem-diem suka sama orang dan pake berharap eh dia terus nikah sama orang lain, saat itu juga ya udah ga bisa suka lagi, tapi bukan berarti benci loh. Cuma ya, yang kayak aku biasanya suka chat dia jadi ga pernah lagi, bahkan ga lagi rutin buka profil instagram dia dan bales storynya.

Der, terus gimana nih? Sebaiknya dipertahanin aja perasaan ini sama orang ini apa engga? Aku ada kesempatan ga? Suatu saat dia bakal nengok ke arah aku ga?

Duh, kali ini malah tulisanku jadi curhatan ya. Makasih ya kamu udah mau baca sampe akhir, Der. Jangan bosen buat selalu baca tulisan-tulisan aku. Semoga dia juga baca ya, Der. Aamiin.

Iklan

Patah Hati Terhebat

Hai!

Kali ini aku mau berbagi cerita tentang patah hati sesuai hasil vote di instagram yang mungkin udah dua minggu yang lalu. Kenapa baru post? Ya soalnya lagi ga patah hati tapi disuruh nulis tentang patah hati, jadi bingung mau nulis apa? Haha.

Pasti udah pada tau dong siapa sih tokoh yang pastinya buat aku jadiin sebagai “patah hati terhebat”. Ya, sebut aja “doi”. Barangkali ada yang belum tau siapa doi, klik aja link ini:https://yssmel.wordpress.com/2016/05/05/sepertinya-dia-entah/

Tapi harap maklum, masih agak ga jelas bahasanya dan ada banyak typo juga. Haha.

Doi, kisah tentang cinta ada kok di link tadi. Gimana awal mulanya sampe gimana hatiku dia potek-in. Kenapa doi sih patah hati terhebat kamu? Karena, dulu itu perjuangannya hebat. Ternyata, patahnya ga kalah hebat. Kenapa kamu sebut sebagai patah hati terhebat? Soalnya, di film bang Radit yang Koala Kumal ada yang bilang “patah hati terhebat adalah kalau kamu diputusin tapi kamu ga nangis dan cuma bisa menghirup nafas sedalam-dalamnya”. Ya awalnya ku kira doi bercanda aja. Tapi, kalo liat tanda-tanda kayak doi mulai ilang-ilangan selama seminggu ya udah. Harus peka aja kalo doi ga lagi bercanda. Di kelas banyak nglamun. Pulang sekolah baru kerasa nyeseknya pake banget. Rasanya baru kemarin dia ngajak kuliah di kampusnya, eh belum daftar udah hangus aja hubungan.

Nah, karena aku bingung mau nulis apa, jadi kemarin aku buka-buka lagi galeri di flashdisk yang isinya foto-foto yang ingetin aku sama doi. Foto-foto doi udah aku hapus sih tapi yang berhubungan sama kenangan masih ada, soalnya buat bahan nulis di lapak sebelah yang belum lanjut ke bab selanjutnya. Hehe.

Fotonya sih ga bisa aku cantumin di sini ya, jadi nanti aku jelasin aja. Nah, kalian cukup menerka-nerka dulu ya, Der. Kalo ternyata yang baca tulisan kali ini banyak, nanti aku cantumin fotonya. Haha. Oh ya, ini fotonya acak. Maksudnya peristiwanya tuh ga urut dari tanggal ke tanggal yang lain.

1.) Maret 2016. Foto buku UN Biologi.

Jadi tuh, doi kan pernah bilang kalo suka sama pelajaran biologi. Aku kan jadi ketularan suka juga. Terus di buku itu aku tulisin “semangat ujian sekolah”. Ya nyemangatin diri sendiri, Der. Soalnya sebelum ujian malah udah kandas. Hehe.

2.) Maret 2016. Foto tulisan inisial H10.

Dulu pernah kan masang nama doi pake inisial nama depannya dan ternyata itu bikin dia jauhin aku. Doi pergi, entah sejak kapan. Mungkin sejak doi bilang “jangan gitu lagi, mas malu sama temen-temen”. Karena doi malu dikira ada apa-apa dulu sebelum kita ada hubungan baik. Akhirnya aku buat inisal nama belakangnya. Haha. Sok kreatif.

3.) Oktober 2015. Foto selfie hitam putih seragam pramuka.

Oke, mundur beberapa bulan ya. Doi waktu itu minta aku “pap” alias post a picture. Karena lagi kegiatan waktu itu dan kucel banget ya kan akhirnya aku selfie ku kasih efek hitam putih. Doi bales, “kok hitam putih? Biar ga keliatan lagi kucel nih? Haha”

4.) Desember 2015. Foto persiapan buku tahunan sekolah.

Ga terlalu jauh sih dari si nomer 3 tadi, tapi udah beda hubungannya. Haha, iya udah kandas. Cepet banget ya kan.

5.) Agustus 2015. Foto adek kelas organisasi.

Dia adek kesayanganku. Dulu dia penasaran banget siapa sih doi. Terus aku fotoin dia dan dia sadar kamera langsung mau pergi jadinya blur deh. Ku kirim fotonya ke doi, “nih, ada yang mau kenalan”.

6.) September 2015. Foto Hp rusak.

Yap. Hp-ku nyemplung ke bak cuci baju yang ada air sabun dan bajunya. Orang lagi kasmaran, LDR, malah hp rusak. Kan sedih.

7.) 20 Mei 2015. Screenshoot chat doi ucapin ulang tahun.

Maju lagi ya, Der. Pas ini tuh lagi usaha banget aku buat perbaiki hubungan di antara kita yang semulanya sempet renggang. Doi cuma ucapin ultah aja aku screenshoot, bahkan dia kirim voice note dengan kata-kata “yo sama-sama” gitu doang aja aku save. Kan waras.

8.) Juli 2015. Screenshoot riwayat telfon.

Agak maju dikit dari nomer 7, di sini udah mendingan nih hubungan. Kita ada di satu event yang sama waktu itu. Jadi sekitar jam 20:22 dia telfon aku dengan durasi 2 menit lebih 13 detik. Ngomongin apa? Biar aku aja yang tau. Haha.

9.) Aku lupa tepatnya kapan, 2015. Screenshoot chat aku sama temen doi.

Hubunganku sama doi sempet renggang banget. Sebelum doi ucapin ulang tahun ke aku. Tapi setelah tahun baru dan beberapa minggu kemudian. Alhasil aku curhat deh ya ke temen doi. Nah, yang bikin kaget temennya chat, “waktu itu dia banggain kamu banget. Kayaknya dia jatuh hati sama kamu”. Kretek. Rasanya kek disaat aku bikin tameng hati biar ga baper, aku yang mikirnya “ah, paling dia cuma anggep aku kek adeknya aja” ternyata itu sebuah kesalahan. Dan akhirnya sebuah usaha memperbaiki hubungan dimulai.

10.) Mei 2016. Foto wisuda.

Ya, doi ga dateng. Pastinya. Semua ekspetasi hancur.

Cukup sepuluh aja deh ya, kalo kebanyakan bahaya. Udah move on nih. Hehe.

Setelah tau dan udah nonton film Koala Kumal aku belajar sih dari ceritanya bahkan beberapa quotes –nya yang kena banget.

patah hati adalah sebuah tantangan kita mau apa setelahnya.

Setelah itu, ga tau nih aku mau apa. Soalnya udah terlanjur ketrima kuliah di Jogja. Mau move on juga susah banget. Kan banyak tuh dulu ekspetasinya. Segala cara dicoba, bahkan yang katanya obat patah hati ya coba buat jatuh cinta lagi. Lah malah salah orang buat dimasukin ke hati. Ada yang cuma manfaatin doang, ada yang ternyata udah punya pacar akhirnya aku langsung pergi, terus berusaha menjadi pribadi baik dan diem-diem suka sama orang dan bahkan ga sempet diungkapin atau ditunjukin nih perasaan malah ditinggal nikah, coba lagi buat suka orang tapi dia malah suka sama yang lain. Kan mau move on aja ribet banget prosesnya. Padahal doi udah dapet pengganti. Di sini move on aja makan waktu sampe hampir tiga tahun. Itu move on apa belajar di sekolah?

Kamu boleh patah hati, tapi jangan tutup hati kamu.

Dan ini yang harus aku lakuin sekarang. Bahkan udah dari lama sih. Mencoba buat buka hati. Mencoba buat rasain jatuh cinta tanpa khawatir sama luka lama. Jatuh cinta, walaupun masih belum tau sama siapa. Sama mas Ima(jinasi) mungkin. Haha.

Ya capek aja kali kalo orang-orang masih suka ngira aku galau hanya karena liat story yang keliatan galau. Emm. Pencitraan aja kok, aslinya aku ga galau. Haha.

Yang dulu nangis sabar aja, nanti pasti ketawa lagi.

Sabar deh. Lebih deket lagi sama Sang Pembolak Balik hati. Kamu minta dengan tulus dan sungguh-sungguh Insyaallah nanti dikasih kok. Karena dulu aku pernah minta semoga doi peka pas lagi bener-bener nyerah ga tau harus gimana lagi, pokoknya udah pasrah aja. Ya akhirnya hubungan aku sama doi jadi baik lagi, bahkan lebih baik. Walaupun ga bertahan lama sih. Tapi setidaknya ini buktiin ke aku kalo kekuatan doa tuh nyata. Tuhan ga pernah tidur dan tau apa yang baik buat hamba-Nya. Aku ga banyak tau tentang hal-hal rohani gini, aku juga ga bermaksud menggurui, aku cuma berbagai pengalaman aja kok.

Oke, Der. Segini aja deh cerita tentang patah hatinya. Udah tengah malem, harus tidur biar besok ga kesiangan mau ke sunmor UGM. Haha. Kalo kamu mau curhat boleh kok, Der. Lewat email atau DM Instagram juga boleh.

Maaf, Aku Memendam Rasa

Hai!

Lagi kuliah nih aku, tapi ngantuk. Jadi, aku nulis aja. Maaf ya bu, saya selingkuh dulu.

Masih inget cerita temenku di judul “Gak Ada Kamu Rasanya Hambar”? Barangkali kamu lupa atau belum baca nih: https://yssmel.wordpress.com/2018/03/08/gak-ada-kamu-rasanya-hambar/

Iya, aku mau bahas dia lagi. Udah sempet baikan sih, bahkan aku akhirnya bisa jujur ke dia dan ngomong langsung. Tapi, sekarang udah gak jelas lagi hubungan kita. Syukur kalo dia baca ya, soalnya aku udah gak bisa ngobrol lagi sama dia. Bahkan cuma bilang “hai” aja susah.

Dia temenku, temen baikku lebih tepatnya. Tapi, cowo. Gak menutup kemungkinan kalo cewe sama cowo bisa temenan baik tanpa ada suatu rasa, kecuali nyaman. Temenan juga butuh rasa aman dan nyaman loh.

Singkat cerita dia punya pacar. Terus kita canggung. Kenapa? Pacarnya dia gak suka sama aku, mungkin, atau gak cuma sama aku, sama cewe yang lain juga, mungkin. Kita canggung. Dia diemin aku, akhirnya aku lakuin hal yang sama. Tapi belakangan ini dia bener-bener berubah. Udah kayak super hero, tapi dia gak keren. Berubah jadi dia yang gak aku kenal. Bukan diri dia yang dulu. Bahkan bukan cuma aku yang bilang dia berubah, temen dia yang lain juga bilang hal yang sama. Bahkan yang temenan lebih lama dari aku pun bilang kayak gitu juga.

Aku marah. Ke dia, pacarnya, bahkan ke diri aku sendiri. Aku yang biasanya bisa jujur sama dia sekarang gak bisa. Chat aja gak bisa apalagi ngajak ngobrol?

Kalo dibilang aku kangen, ya aku akui. Tapi buat apa lagi? Awalnya aku emang egois, aku gak mau dia punya pacar karena aku mikir dia pasti bakal sibuk sama pacarnya, tapi akhirnya aku coba buat gak egois, aku yakin kalo dia pasti bakal punya waktu buat temen-temennya. Tapi sekarang, lebih baik aku jadi egois lagi.

Rasanya itu, pingin datengin dia, marah-marah, tapi percuma aja, aku gak bisa. Aku cuma bisa memendam rasa. Rasa marah, sebel, dan sejenisnya. Bahkan, kemarin dia habis kecelakaan pun aku gak tau. Akhirnya tau aja dari temen sekontrakannya. Khawatir. Gak peduli. Toh udah ada yang peduli. Males banget. Barangkali kamu mau doa-in, Der?

Ujian Nasional ft Ujian Hati

Hai, Der!

Udah bulan april aja ya, cepet banget rasanya. Beberapa tahun yang lalu, april jadi salah satu bulan yang banyak cerita. Cinta, patah hati, bahkan rasa yang ga karuan setelah sadar bentar lagi mau ujian nasional atau yang biasa kita bilang UN. Masa SMA -di mana aku harus melawan rasa sakit dan ga mikirin masalah saat UN, tapi tetep ga bisa- sulit ketika aku berjalan sendiri saat hati patah dan pikiran ambyar.

April, 2015.
Tentang cinta. Dua bulan sebelumnya hatiku benar-benar dipatahkan. Laki-laki yang sempet deket ternyata cuma mampir aja, numpang berbagi suka duka, bagi rasa, bagi harapan, tapi hatinya terbagi dua seolah ingin dua perempuan bisa bersama dia. Ya mana bisa? Akhirnya aku milih lepas aja. Tapi, sebelum patah yang ini ada yang lebih mematahkan. Orang yang aku kagumi sejak jaman ospek memutuskan untuk hilang dariku. Mungkin karena laki-laki itu atau mungkin karena aku yang ga bisa pahamin arti perhatian dia. Ya habisnya ku fikir dia udah tau tentang aku, ku fikir dia cuma anggep aku adeknya aja. Kakak-adek-zone. Dalam satu bulan itu bener-bener rasanya ga karuan. Apalagi waktu usaha buat perbaikin semuanya sama orang yang aku kagumi itu, bener-bener makan hati. Kita juga jadi ga banyak komunikasi. Inget deh aku, waktu itu ujian lari. Disuruh lari keliling sekolah, dan aku orangnya ga kuat lari terus, jadi kadang jalan. Tapi pas ujian itu, kek orang apa banget deh. Ya masa nyemangatin diri sendiri seolah dia lagi lari juga di sampingku sambil nyemangatin. Aku jadi bisa full lari tanpa jalan. Gara-gara dia cuek parah. Dingin banget, banyak minum air es kali ya dia? Jadi, usahaku tuh sampe konyol banget rasanya, sampe dia malah marah, sampe aku malah jatuh cinta sama dia, sampe akhirnya aku pasrah aja sama Tuhan.
Setelah april ada mei -di tahun yang sama. Dulu masih jamannya chating pake BBM. Inget banget, orang itu ngucapin ulang tahun ke aku. Dan konyol lagi, dia kirim voice note yang isinya dia ngomong “yo, sama-sama” gitu doang, aku save. Terus sering ku puter demi bisa denger suara dia. Udah gila kan? Dasar cinta! Tapi setelahnya, hubungan kita bisa baik lagi. Kita ada di satu event soalnya dan dia waktu itu butuh bantuanku. Dan kita bisa balik lagi seperti semula, bahkan lebih deket.

April, 2016.
Mau dikata lagi suka tapi juga lagi duka. Pas UN hampir dateng, dia malah pergi. Mau fokus UN juga ga bisa, pikiran ambyar. Ditinggal pas lagi ada masalah, niatnya mau cerita tapi kayaknya dia sibuk terus ternyata itu tanda-tanda dia mau bilang “kamu jangan ngarepin aku lagi ya, aku cuma bisa anggep kamu adek”. Rasanya bener-bener nyesek, dia bilang begitu lewat chating dan posisi aku lagi di kelas. Jadi ya nahan nangis lah dan rasanya ga nyaman banget hati.
Tapi, sesuai dulu kita pernah bilang mau sama-sama di kota yang sama biar deket akhirnya aku berusaha buat bisa kuliah di Jogja. Bodohnya ya kenapa aku masih lakuin itu padahal udah jelas dia minta aku pergi? Mungkin karena dulu masih cinta kali ya, jadi kurang jernih pikirannya. Aku diterima di kampusku yang sekarang dan yang bikin ribet adalah daftar ulang bareng waktunya sama UN. Aku yang harusnya bisa mantepin materi buat UN bareng temen-temen kos, tapi harus pulang ke rumah buat ngurus data-data yang mau dikirim. Ya lega sih, rasain udah diterima jadi calon mahasiswa baru sedangkan lulus SMA aja belum, UN aja baru sehari dua hari kayaknya. Aku di sana sendiri, yang satu SMA sama aku ga ada. Waktu itu aku cuma berfikir “ga papa, dia kan di Jogja juga” dan itu adalah sebuah pemikiran yang salah karena kita udah kandas dan aku masih berfikir dia masih ada buat aku. Ya siapa suruh upload bau-bau cinta sedangkan di sini masih sayang? Kan jadi salah paham malah akhirnya berharap terus. Tapi sampe sekarang akunku udah diblokir kok sama dia, aku juga udah ga peduli sih. Nah, karena efek masih ada rasa waktu itu ya, aku inget nih. Besok tu mata pelajaran biologi, dia hubungin aku. Kasih semangat. Dan itu ngaruh banget, gila. Pas ujian rasanya gampang banget ngerjain soalnya, kan suasana hati lagi berbunga-bunga tuh. Ya hampir mirip lah sama kejadian waktu aku ujian lari itu, tapi ini kenyataan ngasih semangatnya, bukan imajinasi.

April, 2018
Buat kalian yang mau UN, fokus dulu deh ya. Jangan kayak aku gitu. Tapi, jangan terlalu dipikir soalnya nanti gimana yang keluar, cuma bikin pusing. Kalian pasti bisa kok. Buat yang rasain patah hati pas mau ujian, ya emang berat, tapi kamu harus kuat. Imbangin usaha sama doanya. Perjalanan kalian masih panjang, aku tunggu kabar selanjutnya. Satu kota kah sama aku atau bahkan satu kampus?
Selamat menempuh UN. Berdamai sama rasa hati, biar hati tenang waktu bercengkerama sama soal-soal.

Gak Ada Kamu Rasanya Hambar

Hai!

Tadinya mau nulis sesuatu yang ringan aja di tumblr, tapi ya berhubung salah satu tempat nulis favorit itu diblok sama kemenkom yaudah akhirnya aku nulis di sini aja ya, Der.

Tumblr tuh salah satu tempat nulis favorit sebelum aku kenal tempat ini dan setelahnya aku lama menetap di dunia twitter. Ya rasanya nyesek dong pasti, kayak kehilangan flashdisk yang isinya data-data tugas kuliah. Dan kayak kehilangan doi gitu.

Dulu ya bisa dibilang aktivis twitter, di situ tuh udah jadi tempat ternyaman buat kode-in doi, tapi doi gak liat tweet kamu. Rasanya kayak kamu mau ulangan biologi tapi kamu belajarnya matematika. Mana bisa? Kayak kamu lempar dia pake batu tapi kamu ngumpet, ya mana dia tau kan? Dasar cinta.

Oh ya, Der. Kalian suka es teh ga? Pasti suka dong ya. Manis, tapi dingin. Kayak kamu. Hiks. Ngapain sih bahas es teh? Iya nih, aku mau kenalin kalian sama temen baikku. Ya itu, dia manis tapi akhir-akhir ini sikapnya dingin sama aku, Der.

Kita belum lama temenan sih, pertemanan kita tuh diawali dengan pertemuan yang gak disengaja. Aku tau dia tapi dia gak tau aku. Aku yang kayak sok kenal gitu dan ternyata dia welcome dan akhirnya kita temenan. Singkat cerita, sempet ada kesalah pahaman antara aku sama dia. Aku yang waktu itu jadi canggung, tapi dia tetep baik sama aku. Dan sejujurnya aku merasa terganggu sama sikap dia yang merasa gak nyaman temenan sama aku hanya karena takutnya aku baper sama sikap-sikap dia yang perhatian dan baik itu. Ya sempet sih baper pas awal-awal gitu. Cuma akhirnya aku tau kok arti dari sikap dia yang super baik itu apa, ternyata ya dia emang tipe orang yang kelewat baik. Dia ke temen cewe yang lain juga gitu, makannya aku langsung memutuskan tali ke-baper-an itu agar tidak terjadi terus menerus.

Gak tau kenapa nih, dia tuh kayak masih gak percaya gitu loh kalo aku udah bisa biasa aja. Bahkan dia sering tanya aku anggep dia apa, aku ada perasaan gak sama dia, dan respon dia pun kayak yang khawatir kalo suatu ketika aku bakal jatuh cinta sama dia dan dia tau kalo dia gak bakal pernah ada rasa sama aku. Dia tau rasanya patah hati makannya dia gak mau aku rasain itu sama dia.

Akhir-akhir ini dia dingin. Ya udah lama sih ya, gak tau sejak kapan. Mungkin sejak kemarin musim hujan. Tapi yang aku inget dari yang dulunya dia sering chat duluan, terus jadi kadang dia yang chat duluan kadang aku yang chat duluan, terus jadi aku yang sering chat duluan, dan itu rasanya aneh gitu loh. Posisi ini tuh kayak cewe yang lagi berusaha meraih cintanya gitu loh, kayak ini tuh apa banget gak sih?

Aku cuma gak mau ada yang pergi lagi dari barisan para temen ku, ini digenggam malah maunya lepas terus.

Ya gak masalah kalo dia gak chat deh, cuma dia masih bisa bikin story, masih bisa online whatsapp, masih bernafas dan berdetak juga tuh jantungnya.

Der, pasti kalian rasain lah ya rasanya punya temen baik gitu pasti rasanya nyaman deh. Pergi bareng, curhat, ngobrol, makan, bercanda, dan sejenisnya tanpa ada sebuah rasa cinta yang tumbuh. (Maksudnya kalo kalian itu cewe dan cowo ya). Aku udah sering bilang ke dia, aku udah jujur gimana perasaan aku yang padahal biasa aja, tapi ya dia ngiranya gitu, udah pemikirannya kayak tadi ya gimana lagi. Kayak setiap hal yang aku lakuin itu salah. Dan sialnya, aku yang biasanya selalu bisa jujur nih sama dia kali ini aku gak bisa ngomong langsung sama dia, cuma bisa aku sampein di sini, dan belum tentu juga dia baca ini. Haha. Konyol sih. Ya kayak tadi itu, kode-in orang tapi orang itu gak baca. Mana mungkin peka?

Der, maaf. Kali ini mungkin tulisanku lagi gak penting banget ya. Cuma, bisa melegakan sedikit lah ya. Buat yang udah baca sampe bagian ini minta doa-nya ya biar dia bisa biasa lagi kayak dulu. Gak enak sungguh, temenan tapi canggung gini. Mau chat aja harus dipikir kayak mau nulis jawaban ujian. Salah ngomong atau salah topik pembicaraan nanti dia ngambek. Pernah kan, waktu itu dia ngambek tiga hari sama aku, gara-gara dia lagi galau dan imbasnya ke aku. Sakit gak sih, Der? Hmm. Makannya sekarang kalo dia galau aku biarin aja.

Dia bukan orang jahat kok, Der. Dia baik, aku gak akan ninggalin temen yang baik. Kalo dia menganggap dirinya gak baik karena orang-orang ninggalin dia, itu salah. Mereka gak pernah ninggalin dia, cuma dianya aja yang bersikap ingin berpisah.

Hai, kamu. Kalo menurutmu ini salah dan kamu udah baca, kamu bisa kasih tau aku kok yang bener gimana. Biar kita gak selalu dalam prasangka yang gak baik.

Kamu Jones atau Joget? 

Hai

“Langit malam ini secerah senyum kamu” 

Ya gitu kata iklan di radio, padahal barusan habis turun hujan dan syahdu banget buat dinikmati, Der. Walau cuma nikmatin sendiri, tanpa kamu mas, tanpa kita. Apa sih? 

Oke, Der. Jadi gini, yang tadi ga usah dihiraukan. Terus buat apa ditulis? Buat rame-rame aja. Haha. 

Kali ini aku mau nulis tentang seseorang nih. Dia itu temen yang belum lama aku kenal, tapi selama ini yang aku tau dia orang yang baik. Ya kalo ga baik, ga bisa dia jadi temenku. Haha. 

Sebut aja dia Raini. Perempuan yang sebentar lagi bakal masuk ke masa kepala dua.  Yang ku tau, dia orang yang ceria, cantik, baik, dan masih jomblo. Hmm. Tapi, setelah ku tanya langsung nih sama si Raini ini katanya lagi deket loh sama seseorang. Ciee. Aku aja ga deket sama siapa-siapa, Der. But, it’s ok. Seseorang itu kata Raini dia baik, perhatian banget, tau gimana setiap keadaan Raini,  dan pastinya bisa bikin si Raini nyaman. Duh, kek doi banget deh. Tapi dulu. Hmm, kayaknya Raini udah move on ya dari masa lalunya. Aku juga udah move on kok. Hehe. Selisih umur yang kurang lebih setahun bagi Raini tu cukup dewasa karena kesabarannya. Cinta emang bisa mendewasakan kok, tapi ya tergantung orangnya. 

Bisa dibilang pas aku baca chat dia bilang begitu, lewat aja tu ingetan lama tentang seseorang di masa lalu. Katanya udah move on? Karena kata mas yang baik “move on bukan berarti melupakan ingatan tentang sesuatu”. Nah, bukan berarti juga gagal move on ya. Haha. Bukan alibi loh, Der.

Ya namanya orang cinta pasti sikapnya baik, Der. Perhatian udah pasti tuh. “Lagi apa dek? Udah makan belum? Makan gih ntar kalo kamu sakit siapa yang mas sakitin?” Hmm. Mengerti setiap keadaanmu begitupun sebaliknya. “Mas mau nugas dulu ya dek, tidurmu jangan malem-malem. Dini hari aja.”, ‘Iya mas, semangat ya’. Kalo udah gitu pada akhirnya bisa bikin nyaman. Udah kayak kasur di weekend pagi aja rasanya. Ga mau ke mana-mana, udah nyaman. Haha. Dan yang katanya mendewasakan itu bisa aja. Mungkin kamu jadi lebih berfikir kritis, memikirkan gimana kedepannya, lebih bijak, tau bersikap yang baik dan engga, dan sebagainya. 

Tapi ternyata ada cinta yang cuma kelihatannya aja, Der. Maksudnya? Ya selama ini dia nunjukin sikap-sikap yang terlihat kalo dia bener-bener tulus mencintai. Tapi di ujung jalan dia bilang “mas cuma ngehargain perasaanmu aja, dek”. Potek maksimal kan, Der? Perihal perpotekkan hati ga cuma hal semacam tadi aja. Ada yang udah dikenalin ke orang tua si doi eh dia lama-lama menghambarkan hubungan, putus, dan doi balikan sama mantan. 

Beberapa orang emang terlihat menyanggupi buat sendiri alias menjomblo, Der. Alesannya ya belum siap buat jatuh cinta yang pada akhirnya bakal sama kayak yang dulu, tersakiti lagi. Mungkin bukan cuma cewe aja yang merasa gini, cowo pun bisa. Mungkin. Beberapa yang lain alesan kenapa masih jomblo karena “ada yang nembak kitanya ga suka, ada yang disuka dianya kaga nembak”. Lika liku cinta. 

Ga papa lah ya, Der kalo jomblo. Apalagi kayak si Raini yang joget, jomblo bergebetan. Bukan berarti aku jones loh ya kalo ga punya gebetan, belum siap buka hati aja kok. Halah, bilang aja emang kagak ada yang nggebet. Hmm. Barangkali kamu mau ketuk hatiku, Der? Haha. 

Oke deh, sampai di sini dulu aja. Semoga si Raini baik-baik aja dalam masa pendekatan ini dan hubungannya sesuai sama harapannya. Ditunggu undangannya ya, eh maksudnya pajak jadiannya dulu. Hehe. Barangkali kamu mau curhat juga, Der atau mau menyampaikan sesuatu kepada seorang atau banyak orang, kirim aja lewat email ku ya, kritik saran juga boleh. Selamat beristirahat, Der. 

yussimlnwt@gmail.com 

Kejebak Hujan apa Kejebak Nostalgia? 

Hai! 

Lagi musim hujan nih di Jogja, di situ hujan juga ga? Barangkali ada hujan juga di matamu, Der. Hehe. Berhubung ini musim hujan nih, ku mau kasih beberapa kiat-kiat untuk menjaga kesehatan nih versiku. Soalnya kalo kamu sakit, nanti siapa yang nyakitin aku? Hmm. Dan juga barangkali di antara kalian gak ada yang ingetin buat jaga kesehatan kan makannya ini aku yang ingetin ya, Der. 

Yang pertama, menjaga pola makan. Der, makan itu penting loh. Apalagi anak kuliahan nih. Anak rantau. Yang terkadang bilang “bisa makan sehari sekali aja udah bersyukur kok”. Iya sih, aku pribadi juga gitu kalo weekend gak dapet jatah makan asrama. Tapi setidaknya kalian makan ya kalo kalian laper. Sesungguhnya kalo laper itu udah jadi kode perut kamu, tinggal kamu aja peka apa engga. Makan itu sumber energi buat kamu. Apa perlu aku tanya tiap hari “udah makan belum?”

Kedua, menjaga asupan makan. Nah, kalo kalian udah jaga pola makan tapi makanan yang kamu makan misalnya nih gorengan, ya kurang bener lah. Kenapa kurang? Karena gorengan bisa bikin kenyang dan bisa bikin sakit juga kalo dikonsumsi berlebihan dan terus menerus. Bisa kena panas dalem, batuk, dan sejenisnya. Oh iya, ada lagi nih. Mie instan. Betapa menggodanya dia tuh. Makan satu porsi kadang kurang tapi kalo makan dua porsi kadang gak habis. Aku gak tau kenapa mie instan tuh bisa enak banget, tapi aku gak bisa menikmatinya setiap hari. Buat kalian yang entah suka atau emang adanya cuma mie instan ya dikurangi lah ya konsumsi itu, pasti udah tau dong dampaknya apa kalo sering makan mie instan? Kalian juga perlu makan sayur dan buah ya,  Der. Oh iya, kurangin konsumsi micin juga tuh. 

Ketiga,  penuhi kebutuhan cairan tubuh. Lah emang kalo musim hujan bakal dehidrasi?  Yap, bisa loh. Kan hawanya tuh dingin kan dan itu membuat kita ingin sering buang air kecil. Bukan berarti udah turun air hujan tubuh kita gak butuh air ya. Nanti kalo kamu kurang cairan gimana kalo nangis? Gak mungkin nangis yang netes kenangan ya, pasti air mata. 

Keempat,  bersihkan lingkungan. Buat yang suka buang sampah sembarangan nih, yok mulai membiasakan diri membuang sampah pada tempatnya. Dampaknya besar loh kalo satu orang aja buang sampang sembarangan, gimana kalo berjuta orang? Oh iya, musim hujan hati-hati ya. Sampah yang nyumbat saluran air (got)  bisa jadi pemicu adanya banjir. 

Kelima, pakai pakaian yang tebal dan hangat. Ya pastinya biar kamu gak kedinginan. Karena aku gak bisa menghangatkanmu, jadi kalo dingin jangan lupa pake yang bikin anget ya. Pake selimut misalnya, bisa juga pake jaket, atau apa aja yang bisa buat kamu anget. Yang bisa buat nyaman juga boleh. Kan jadinya udah anget, nyaman, tinggal tidur, Der. Tapi jangan terlalu nyaman, tugas kuliah juga butuh perhatian. Hmm. 

Oke,  Der. Mungkin itu aja tips dari aku. Kamu yang mungkin sering kejebak hujan jangan kejebak nostalgia ya. Yang lagi banyak kegiatan di luar ruangan semangat ya, jaga kesehatan loh. Yang kalo mau berangkat sekolah, kuliah, apa kerja harus menerjang hujan semoga berkah ya. Jangan lupa diterapin dan jangan lupa(in) aku ya. 

Sepucuk Kisah MOPD

Awal menjadi siswa di SMA N 3 Slawi menjadi kebanggan tersendiri. Ratusan pendaftar dengan nilai-nilai yang tinggi bersaing demi mendapatkan bangku di sekolah favorit ini. Nama ku Prasetia Ramadhani, panggil saja Tia. Menjadi bagian di sekolah yang kubanggakan ini tidaklah mudah. Dengan kuota 9 kelas dan jumlah siswa yang diterima hanya 288, aku bersaing dengan anak-anak yang nilainya tak bisa diremehkan. Hal yang paling menegangkan adalah saat pendaftaran hari terakhir, apakah aku di urutan aman, cadangan, atau bahkan tak lolos. Semua terlihat begitu cemas, begitupun para orang tua yang sudah bersiap untuk mencabut formulir pendaftaran karena rasanya tak mungkin anaknya diterima. Aku yang saat itu berada di barisan depan untuk melihat data yang terus berjalan. Tak sendiri aku di sana, teman-teman yang lain juga ikut menyaksikan layar lebar itu.

Waktu sudah menunjukkan pukul 12 siang, pendaftaran hari terakhir sudah di tutup. Aku dan teman-teman lainnya yang termasuk dalam kategori aman merasa sangat senang. Banyak memang yang kecewa atas apa yang sudah terjadi. Yang mencoba tegar, yang terlanjur meneteskan air mata, bahkan mimik wajah yang terlihat penuh amarah dan kekecewaan terlihat jelas di wajah mereka yang tak termasuk dalam kategori ku. Selesai sudah hari ini, tinggal ku tunggu minggu depan sebagai tanda resmi aku benar-benar menuntut ilmu di sini.

MOPD, Masa Orientasi Peserta Didik. Namanya sudah berganti, akan tetapi mungkin saja tradisinya tetap sama. Kami para junior yang akan memakai seperangkat peralatan masa orientasi, menuruti perintah senior, dan memberanika diri untuk berkenalan dengan teman baru. Aku ragu dengan apa yang aku bawa, sudah lengkap atau belum. Namun firasat ku berkata sepertinya hari pertama MOPD akan mendapat hukuman yang ringan. Suasana ruang kelas ini seperti swalayan, ramai tapi tak berisik. Saat pintu kelas terbuka kami mulai membenarkan posisi duduk yang benar. Bukan senyum yang pertama kali mereka tunjukkan, wajah dingin seperti mengajak bermusuhan. Aku rasa bukan aku saja yang merasa gugup dan tak siap melihat senior yang berekspresi seperti itu. Dua orang senior yang menjadi pembimbing kelas kami mulai mengecek peralatan satu per satu.

Kenapa masih salah sih, de? Kan waktu itu udah dijelasin, kalian bilangnya iya udah jelas. Gimana sih!

Entahlah itu apa namanya, ia marah atau hanya sekedar berceloteh. Wajahnya manis namun tak kuasa saat ku dengar suara merdunya tadi yang melengking. Untunglah aku tak memiliki gangguan pada jantung ku. Aku rasa teman-teman yang lain merasakan apa yang aku rasakan.

Waktu terus berputar, lama sekali rasanya duduk dibangku panas ini. Senior-senior mulai berdatangan, ketua panitia, ketua OSIS datang dan pergi begitu saja tanpa sempat kami tanya siapa nama mereka. Tak lama kemudian datanglah senior-senior tertua, iya kakak kelas 12. Terlihat ramah dan baik, namun tetap saja itu hanya terlihat. Satu per satu dari mereka mulai memperkenalkan diri setelah salah satu dari kami meminta mereka untuk memperkenalkan diri. Satu orang yang menyebalkan dari mereka, namanya kak Anka. Ia duduk di meja depan, jelas saja itu tidak sopan, tampan tapi menyebalkan. Ia banyak bicara memang, mungkin impiannya ingin menjadi penyiar radio. Mungkin karena hari pertama ini ada orang menyebalkan sehingga aku lebih hafal wajah dan namanya daripada wajah dan nama senior yang lain.

MOPD hari kedua. Jadwal kegiatan hari ini cukuplah menyenangkan, ada acara nonton bareng demo ekstrakulikuler di lapangan tengah. Kami para junior dipersilahkan duduk manis sambil dijemur di bawah sinar matahari yang menyilaukan. Beberapa ekskul mulai ditampilkan, para pendemo mulai beratraksi untuk menarik perhatian kami para junior. Kegiatan demo ekskul ini cukuplah menarik perhatian kami para junior. Tak lama kami dijemur di sana, setelah itu kami diperintahkan untun masuk ke dalam kelas.

Tanda tangan menjadi hal yang wajib ada di dalam buku MOPD. Struktur pengurus yang harus lengkap, tapi tetap saja nama senior yang ada di buku tak semuanya benar sesuai nama asli. Dan hari terakhir inilah menjadi hari yang menegangkan. Peralatan yang kami bawa harus benar, buku harus lengkap strukturnya harus benar, tanda tangan sudah terisi, tapi kami tak menyanggupi semua itu.

Hari menjelang siang, kami dipindahkan ke ruang aula. Pentas seni dari setiap gugus ditampilkan di sana. Seketika suasana memanas, senior-senior kelas 11 saling meluapkan emosi saat senior tertua menampilkan sebuah pentas seni. Kami para junior tak tau menau apa maksud mereka semua saling adu mulut bahkan sampai adu fisik. Tak lama pembina kesiswaan menjadi penengah antara dua kubu itu, bahkan sampai ketua OSIS pun kena marah. Dan nyatanya yang terjadi adalah sebuah drama di mana kami para senior dikerjai habis-habisan terutama yang terpilih menjadi raja dan ratu MOPD.

Acara MOPD hari terakhir ini ditutup dengan saling berjabat tangan layaknya saat lebaran sambil meminta maaf. Awal masuk SMA yang tak akan dilupakan oleh ku dan mungkin teman-teman satu angkatan ku juga.

Hujan, Hati, dan Rasa

Hai!

November nih. Iya, terus kenapa?  Hujan terus, tahun kemarin juga gitu, kemarinnya lagi juga gitu. Lah ya musimnya kali kan emang gini. Iya, tapi gak cuma hujan dari langit. Hujan juga dari mata turun ke hati. -Sheila On 7~Hujan Turun-

Beberapa orang selalu menantikan bulan November yang selalu diguyur hujan ini. Tapi, ada juga nih yang kaya percakapan di atas. Bisa gak sih bulan ini di skip aja?  Atau selain November deh, pasti ada aja dari kita yang pingin gak ketemu sama bulan antara Januari sampe Desember itu. Pastinya ada alasan tertentu ya, tapi bisa jadi alesannya karena pernah kecewa atau hal-hal buruk pernah terjadi. 

Tiap orang yang kecewa ingatannya tu kuat banget. Kadang cewe suka ungkit masalah yang udah lewat kan ke cowonya? Ya itu, kecewa dan ingatannya bakal balik lagi tanpa diminta. Ngapain juga masalah udah lalu mau dipikirin terus? Tapi ada saatnya hal-hal itu bakal muncul lagi saat hati kecewa lagi.  

Terus kenapa pingin skip bulan, hari, atau tanggal?  Manusia itu punya otak, punya daya ingat. Dia lagi liat kalender terus sadar itu tanggal berapa bulan apa dan tiba-tiba mukanya jadi suram atau bahkan sampe nangis. Ya itu, karena ada hal-hal yang pingin dihindari. Kaya flashback atau hal semacannya. Dia mungkin udah lupa, kejadian itu udah bertahun-tahun lamanya, tapi yang namanya perasaan siapa yang bisa ngatur? Atau tentang udah putus lama udah move on tapi suatu ketika keinget aja gitu, terus hela nafas, terus puter lagu yang biasa didenger dulu, ya itu perasaan. Dia jalan sendiri. Tapi bukan berarti gagal move  on ya. 

Ya jadi, hal-hal di masa lalu bahkan di masa kecil pun bisa teringat ketika ada hal yang baik atau buruk. Tapi, yang bakal keinget banget sih hal buruk. Selama apapun kejadiannya tuh ingatan bakal balik deh. Bahkan itu bisa jadi penyebab trauma seseorang. 

Berusahalah berbuat baik kepada siapapun, berusahalah menjaga setiap perasaan seseorang, berusahalah untuk tidak menoreh kekecewaan, berusahalah untuk mengetuk hati dan pikiran seseorang dengan kesan yang baik agar kamu selalu diingat sebagai orang yang baik untuknya. Karena beberapa manusia memandang lebih kepada kekecewaan, kamu udah baik terus sama dia bertahun-tahun tapi suatu ketika disengaja ataupun tidak kamu bikin dia kecewa, dia bisa langsung berfikir kamu bukanlah orang baik. Dan rasa percayanya kepadamu berkurang atau hilang. Bisa saja.

Jatuh Cinta atau Jatuh Baper? 

Hai, readers! 

Tanpa diminta kadang tuh hati jatuh sama pilihan yang gak terduga. Gak tau jatuh sama perasaan kagum, baper, suka, atau cinta. Tapi sih cocoknya ya jatuh cinta ya bukan jatuh baper. Haha. 

Ya begitulah. Saat jatuh sama orang yang gak tepat pun pasti berusaha buat cari orang yang tepat. Gimana sih orangnya itu? Ya pasti sih bukan orang yang terlihat selalu ada buat kamu. Karena bisa jadi tuh cuma Jebakan Batman aja. Dia tiap waktu chat kamu, perhatian, ngomongnya ga punya pacar, la ternyata temen cewe kamu curhat tentang pacarnya pas ditanya siapa nyebutinnya nama dia. Duh mas, mikir apa sih? Berharap di sini baik-baik aja? Gak baper? Gak mungkin punya rasa? Gak mungkin ngerasa nyaman? Ya kali dengan sikap kamu yang begitu di sini biasa-biasa aja. Eh? Kenapa jadi bahas beginian? 

Oke jadi yang udah aku bilang tadi bukan cuma terlihat selalu ada buat kamu. Selanjutnya, bukan orang yang sukanya bikin baper tapi dia anggep “Apa sih? Orang aku biasa aja.” Nah, hati-hati tuh. Soalnya, zaman sekarang ini lagi musim yang begituan. Si cowo bilang cewe baperan si cewe bilang cowo suka bikin baper. Terus siapa yang salah? Waspada tuh ya. Soalnya nih banyak hal yang terlihat fana. 

Ada lagi nih, jangan cari orang yang baik. Lah kenapa?  Liat dulu deh ya, bisa aja dia emang baik ke semua orang, Der. Jangan berekspetasi dulu deh. 

Terus, jangan cari yang mulutnya manis. Maksudnya yang omongannya memikat hati. Jangan mudah percaya pokoknya. Itu terkadang cuma pinter-pinternya dia aja lah buat dapetin sesuatu, tapi bukan hati kita sasarannya. 

Dan jangan cari orang yang gak sesuai dengan hati nuranimu. Misal nih, dicomblangin. Keliatan cocok sih, tapi kalo hati berkata tidak gimana? Jangan yang penting bisa punya pacar ya. 

Oh ya ini penting, cari orang yang bisa buat kamu jadi pribadi yang lebih baik. Yang mau mendengarkan dan mengerti setiap keadaan kamu. Yang berusaha sabar dan khawatir sama keadaan kamu. Yang berusaha membuat kamu tersenyum dan bahagia tapi kadang caranya salah atau konyol. Kenapa? Karena sikap-sikap ini bisa jadi penentu dia cuma mau mampir aja, mau baperin aja, apa emang ada rasa. 

Gak papa kok jatuh cinta, gak salah juga. Yang salah sih udah jatuh tapi tetep cinta. Hehe.