Cita, Cinta, dan Rahasia

Udah lama ini tulisan ada di file~

Dimintanya untuk pergi, hapuskan segala harap ku.
Dimintanya tuk tak mencari, hati rindu menyimpan harap.
Aku diam tak berpaling, masih di sini dengan rasa yang sama.
Kamu mungkin sudah pergi bahkan berpaling.
Dimintanya untuk pergi, mungkin karena menemukan yang lain.
Dimintanya untuk lupakan cinta, raih segala cita ku.
“Lantas bagaimana jika cinta mu termasuk dalam daftar cita ku?”

-Menghitung Hari-

Sepertinya Dia “Entah”

Kamu pernah gak sih ngerasa kalo kamu itu cuma sendiri? Atau mungkin cuma aku aja yang ngerasa kayak gini. Aku gak pernah tau kapan aku mulai ngerasa kayak gini. Sekalipun di kelas itu ramai tetep aja rasanya aku bukan bagian dari mereka aku cuma pelengkap biar absensi selalu berkata “Nihil”. Aku bukan orang yang kutu buku, juara kelas, atau anak kuper. Aku mengikuti dua organisasi dan tak seharusnya aku merasa sendiri seperti ini. Sedikit cerita tentang hal yang merubah aku mennjadi merasa lebih baik.
Jadi gini, ceritanya aku suka sama senior aku tapi dia udah lulus dua tahun lalu. Orangnya lebih tinggi dari aku pastinya, putih, ganteng, agak gendutan sekarang bisa dilihat dari pipinya yang kayak “Garfield”. Karna kayaknya kalo diceritain dari awal terlalu panjang aku akan ceritain dari hal yang baru tahun kemarin terjadi.
Sebut saja dia “doi”. Awalnya tuh aku sama doi cuma sebatas fans dan idolanya, ya aku pengaggum tampaknya dia. Kayaknya sih doi tau kalo aku suka soalnya aku pernah bawa-bawa inisial namanya gitu di akun sosial media ku. Itu terjadi saat hal yang buat aku stres berat geser kewarasan otak aku dan buat aku jadi orang yang lepas kendali. Jadi setelah lama gak kontak sama dia dan aku juga gak nyariin dia, tiba-tiba dia muncul lagi dan kasih kabar ke aku. Tapi aku gak pernah mikir kalo doi suka sama aku karna paling ya itu sikap idola yang baik kepada fansnya atau dia cuma anggep aku “adek”. Gak masalah karna rasanya gak mungkin juga doi suka sama aku. Di kampusnya pasti banyak kok yang cantik dan pinter lebih dari aku. Ya setiap dia peduliin aku, aku gak boleh ngerasa baper tapi aku tetep peduliin dia juga kok. Ya kita sering curhat, kalo aku curhat dia kasih solusi dan itu kenpa aku ngerasa dia teman, idola, sekaligus kakak yang baik sekali. Dia buat aku ngerasa punya temen. Kayak sayur ada garemnya tuh, nah si doi tuh garem: pelengkap.

image

Oke singkat cerita aja, malem itu gak pernah aku sangka doi bilang sesuatu ke aku “kamu mau gak jadi pendamping hidup mas?”. Kaget bukan main. Gimana engga, di mana- mana tuh biasanya “kamu mau gak jadi pacar aku” nah ini kok beda kalimatnya. Doi serius sama aku? Dam malem itu bukan hari yang pernah aku bayangin atau mimpiin. Gak disangka juga yang selama ini aku suka ternyata juga suka sama aku. Bayangin deh gimana rasanya kalo kayak gini. Tapi….

image

Kebahagiaan tadi gak berlangsung lama. Dia sempet ilang-ilangan kayak sinyal di gunung gitu. Ya dia bilang “kamu gak usah ngarepin aku lagi ya, aku cuma bisa anggep kamu adek”. Bayangin abis denger itu aku ngapain? Nangis? Enggak lah posisinya aku lagi di kelas pas jam istirahat malu banget kalo harus nangis saat itu juga. Dan sejak itu juga dia gak peduliin aku lagi, perhatian aja udah gak ada, sapaan selamat pagi juga udah gak muncul di chat. Dia gak pernah bilang alesan dia pergi itu apa. Ya udah semenjak itu juga aku gak pernah curhat apa ke siapa, ngerasa sendiri dan gak punya temen gitulah. Temen mah cuma status di mana-mana yang bener-bener temen kayak doi bisa bantuin aku dengerin aku curhat kasih solusi kasih masukan ya cuma doi. Setelah gak ada doi yaudah kayak orang gila gitu lah, ngomong sendiri seolah-olah lagi curhat sama doi, suka berimajinasi kalo lagi ngobrol berdua sama doi. Gak waras kan lama-lama. Mungkin karna buka  sekedar kehilanhan temen tapi kegilangan sosok yang pernah ngerubah aku jadi lebih baik.

image

Happy long weekend, doi.