Temen Jadi Demen

Hai, readers! Rasanya semangat nih mau bahas tentang hal ini. Hal apa sih? Kok judulnya Temen Jadi Demen? Apaan tuh demen? Penasaran ga? Harus kepo loh biar asik bacanya. Oke, mulai aja ya.
Jadi, kali ini aku mau nulis tentang “temen chat”. Pasti punya dong yang namanya temen chat? Apalagi temen chat yang lawan jenis. Bahkan berawal dari chat bisa masuk ke perasaan. Ciee. Hati-hati loh. Kenapa? Karena bakal rugi kalo cuma kamu yang rasain deg-degan waktu chat. Kok rugi? Loh iya, ga sadar? Ayo sekarang simak ya.

Kasus  1 

Kamu dan doi (temen chat) sebelumnya ga saling kenal. Terus tiba-tiba doi chat kamu karna bales status kamu atau komen foto kamu atau kirim  DM atau sejenisnya dan doi pake bahasa yang sok care biar keliatan asik dan dikira orang yang baik. Nah, saat chat terus berlanjut sampe larut malem dan mulai ga dibales itu ada dua kemungkinan: yang pertama karna doi ga sengaja tidur, yang kedua karna doi sengaja ga bales biar besok bisa lanjut chat sama kamu. Tik tok, tik tok, tik tok. Sampe besoknya bener, doi bilang “maaf ya, semalem ga sengaja tidur” dan terus lanjut topik pembicaraan semalem. Nah, kalo udah lanjut gini nih hati-hati deh. Takutnya kebawa perasaan der. Baper. Jaga hati deh, sapa tau kan doi udah ada yang punya tapi sok bergaya jomblo. Sapa tau doi cuma pingin lewat ga pingin masuk ke rumah (hati). Ya mungkin doi bikin nyaman, dan kamu udah baper, dan setelah lama dan merasa nyaman kamu baru tau hal yang sesungguhnya. Ya mikir pahitnya aja deh, misal doi udah punya pacar. Nah lo, pupus kan? Kecuali nih doi udah terjamin kejombloannya, doi ga lagi PDKT sama siapa-siapa, doi kasih kode-kode halus ke kamu, ya baru tuh kamu baper-baper ga papa. Tapi tetep hati-hati. Kita masih belum tau doi maunya lewat apa singgah di dalam rumahmu.

Kasus 2 

Kalo yang ini hampir-hampir sama kaya kasus 1, cuma bedanya lama-lama kamu jadi temen curhatnya doi. Lah terus berawal dari curhatan doi tentang kisah percintaannya lama-lama kamu ngerasa cemburu, terus mulai deh nyanyi lagu Ku Tunggu Kau Putus. Terus, kamu yang selalu diajak curhat akhirnya bikin doi nyaman. Terus lagi, bisa-bisa doi berpaling ke kamu. Dan pahitnya, kamu bakal jadi sasaran pacaranya doi buat dinyanyiin: Stop! Kau Mencuri Pacarku, Pacarku. Stop! Kau Mencuri Pacarku. Nah lo, gimana kalo udah gini? Kalo doi minta pendapat tentang putus dan berpaling ke kamu? Apa kamu mulai bersikap ga care aja sama doi dan bersikap biasa aja? Tentukan pilihanmu ya.

Kasus 3 

Oke, kita lanjut kasus berikutnya. Jadi, doi adalah temen dari mantan gebetan atau mantan pacar kamu. Kalo doi temen dari gebetan atau pacar kamu bisa-bisa hampir sama kaya kasus 2 tadi. Kamu merasa udah klop sama doi, karna doi orangnya asik dan terlihat mampu memahami. Sekian lama udah kenal sama doi dan kamu merasa doi orang yang cocok sama setiap obrolan kamu bisa jadi lama-lama berawal dari temen kamu bisa demen (suka). Nah ini harus hati-hati juga loh. Bisa jadi doi punya seseorang yang dia taksir dan kamu ga tau itu. Nanti kalo kamu udah baper, terus doi mulai ngerasa kayanya kamu mulai kasih kode-kode gitu bisa jadi perlahan doi mulai jarang-jarang bales chat kamu terus menghilang ditelan waktu. Padahal kan kamu udah nunggu lama balesan chat dari doi, dan suatu ketika kamu tau kabarnya ternyata doi udah jadi milik orang lain. Gimana? Rasanya kaya tertusuk tapi ga berdarah gitu? Sabar ya. Harus pandai kontrol baper.

Kasus  4 

Ini ceritanya kamu dan doi emang udah kenal. Kalian emang temen, tapi kamunya mulai baper karna doi bersikap care. Nah, ini tuh wajib hati-hati ya der. Cari tau lah lebih banyak tentang doi, kan kalian temen. Bisa jadi doi orangnya emang care ke semua orang dan itu termasuk kamu. Terus kalo udah tau doi orangnya emang supel dan care ke orang-orang ya kamu jangan berfikir “dia beda kok, care ke aku ga kaya yang ke lainnya” pokoknya kamu pasti selalu berfikiran positif kalo doi ada rasa sama kamu. Aduh, berfikir positif itu baik, tapi kalo kaya gini tuh ya pikirin pahit-pahitnya dulu dong. Toh kalo awalnya pahit bisa jadi akhirnya manis, jangan awalnya manis akhirnya pahit loh. Ga enak. 

Kasus 5 

Cerita yang ini sih ga tega mau jabarinnya der. Jadi, kamu itu adalah sebuah pelampiasan atau pengganti aja. Sakit ga? Ini ga usah ngomongin baper deh, ga baper aja sakit apalagi baper. Doi tuh chat kamu kalo dia lagi butuh aja, kalo dia lagi kesepian aja, kalo dia lagi dianggurin sama pacaranya aja, jadi tuh dilampiasinnya ke kamu. Kalo kamu emang ga baper sih ga usah deh diladenin orang model begini, tapi kalo kamu orang yang berhati begitu baik ya bales aja hitung-hitung amal lah ya. Eh, tapi kalo kamunya baper sebaiknya sih berhenti dan pergi aja deh. Ga usah dihapus kontaknya, cuma ya kalo doi chat tuh kamu biasa aja dan kalo bisa balesnya lama-lama aja ga usah secepat kilat dan keliatan kaya ngarepin chat dari doi itu. Ntar doi bisa-bisa jadi penjajah perasaan kamu. Kamu harus merdeka!

Oke der, tadi adalah beberapa kasus yang mungkin pernah terjadi di antara kalian dengan doi masing-masing. Ini bukan berdasar hasil penelitian ya, cuma apa yang ada difikiranku saja. Semoganya sih kalian setuju der dengan kasus-kasus di atas. Hehe. 

Jadi, kasus berapa yang paling sering kamu alamin?

Oh ya kalo kalian mau kasih kritik dan saran bisa kirim lewat alamat emailku, yussimlnwt@gmail.com. Terimakasih sudah membaca.

    Iklan

    Berawal Dari Kantin

    Seperti biasanya, jam istirahat identik dengan keramaian kantin. Terutama saat jam makan siang, kurang pas rasanya kalau belum ke kantin. Entah itu cari makan atau cari pemandangan. Dan siang itu menjadi waktu yang tak pernah diduga sebelumnya. Aku duduk di meja bagian pojok kantin dan menghadap ke jendela. Sambil nunggu pesanan, dilihat-lihat dari dalem kantin seperti ada sosok yang aku kenal di depan sana. Karna aku menghadap ke jendela dan bisa lihat dengan jelas keadaan di luar itu, membuat aku yakin kalau aku memang kenal sosok itu. Benar saja, sosok itu adalah dia. Dia adalah senior yang pernah aku kagum-kagumi semasa dia masih ada di sekolah ini. Karena suatu hal aku sempat tak suka bahkan membenci dia, entah itu hal yang wajar atau bukan tapi aku merasa ingin marah dengan dia saat itu. 

    Terlalu fokus sama dia, membuat aku jadi tak konsen makan. Rasanya sudah kenyang saja. Berharap dia lihat aku ada di dalam dan senyum kepada aku. Dan ternyata dia masuk ke dalam kantin untuk pesan minum, aku tak memanggilnya tapi dia menolehkan kepala ke arah ku sambil tersenyum. Yang benar saja, dia sadar akan keberadaanku. Itu adalah momen pembangkit rasaku terhadap dia. Dia mengingatku. Yang ku tau sepertinya hari ini dia akan bersosialisasi tentang kampusnya di sekolah. Sosialisasinya sih untuk kelas dua belas, ya karna memang mereka yang mau lulus duluan. 

    Sepulang sekolah aku mencoba menghubungi dia, berharap nomornya masih aktif. 

    “Tadi ke sekolah mau sosialisasi ya mas?” Dengan keyakinan hati ku tekan tombol kirim dan pesanpun terkirim.

    “Iya nih dek.” Tak lama dia membalas pesanku. Itu artinya nomornya masih aktif. Entahlah, rasanya senang sekali saat pesanku dibalas.

    “Oh gitu. Mas apa kabar?”

    “Baik kok dek, kamu gimana? Sekarang kelas 11 ya?”

    “Baik juga mas. Iya nih mas.”

    “Wah syukur deh. Berarti 2 tahun lagi lulus nih.”

    “Iya mas, masih lama kok. Oh ya mas, aku sms gini gak ada yang marah nih?” Rasanya bukan hal penting aku bertanya demikian. Namun berawal dari percakapan sejenis ini aku pernah membenci dia. Saat itu dia punya kekasih namun saat ku tanya hal serupa tadi dia menjawab palsu. Bahkan sampai terjadi drama korea antara aku dan kekasihnya, sejenis penindasan sepihak dan aku tak bisa melawan karna status ku masih junior.

    “Engga kok dek, aku udah gak sama dia lagi.” Dan ini bagaikan sebuah sinyal positif bahwa aku bisa sepuasnya mengaguminya, bahkan aku bisa menyimpan fotonya dan ku pandang jika ku rindu.

    Dan percakapan itu berlanjut hingga menceritakan kehidupan kita sekarang. Aku sungguh tak menyangka rasa benci yang selama itu berubah menjadi rasa yang indah kembali dalam sekali tebaran senyumnya. Namun tetap saja aku tak ingin terlalu senang bahkan berharap apa-apa. Bisa saja dia datang hanya sebagai idola yang menghargai fansnya, atau sebagai kakak yang menyayangi adiknya. Itu semua bisa terjadi di antara aku dan dia. Intinya kalau dia perhatian aku tak boleh terbawa perasaan (baper), karna kecewa itu sungguh tak enak rasanya.

    .

    .

    .

    Bersambung…