Yang Terlupakan

Hai, Readers!

Kali ini aku mau share kisah perjalanan aku. Mungkin bagi yang punya hati bakal bilang kalo ini kisah yang “kok kasian ya”, tapi bagi yang punya hati ++ (termasuk aku) bakal bilang kalo ini kisah yang “konyol deh, kok agak lucu ya”.

Jadi, ini perjalanan aku selama hampir satu tahun naik transportasi darat yang ga ada macetnya. Tau dong apa? Iya, kereta api. Tapi, akhir-akhir ini aku selalu ga beruntung aja atas dasar “aku yang lagi teledor” (haha). Mungkin efek selesai ujian semester jadi agak ilang-ilangan gitu memori otaknya. Hari itu jumat, aku udah selesai ujian praktek. Rencananya aku mau balik ke Solo, liburan dulu di sana beberapa hari lah terus baru balik ke Tegal (toh ya Jogja – Solo cuma delapan ribu aja naik kereta Prameks. Hehe.) Tapi, aku masih gundah gulana gitu sih. Temenku sih pada bilang pulang aja ke Tegal, dan akhirnya ada temen aku ngajak balik ke Tegal. Dan singkat cerita tuh kita lagi ke stasiun beli tiket, tapi kita nanti turun beda stasiun jadi kan beli tiketnya beda tapi tetep satu kereta. Nah, pas mau milih tempat duduk tuh temenku bingung tadi pas di samping kursi yang aku pilih tuh kosong kok jadi penuh semua di gerbong itu. Kita berdua udah biasa aja ga mikir yang aneh-aneh. Dan besoknya nih pas udah turun di stasiun Purwokerto, atas nama keteledoran aku ternyata tiketnya yang aku beli itu jadwal buat hari minggu padahal aku udah di stasiun itu hari sabtu. Kenapa gak di cek dari awal sih? Sumpah, panik ya banget. Temenku aku suruh buat masuk aja duluan terus aku langsung lari tuh ke loket buat tuker jadwal untung masih bisa, kalo engga aku nunggu sampe jam 5 sore. Setelah duduk di kereta ya rasanya lucu aja, malah pingin ketawa padahal tadi udah panik pake banget soalnya kereta tinggal 5 menit lagi mau berangkat.

Ini kisah yang lain, gak lama terjadi. Atas nama keteledoran aku juga. Jadi, aku udah berniatan buat main ke Solo dan aku berangkat dari Jogja (padahal dari Tegal dulu baru ke Jogja). Semua udah aku persiapin termasuk hal yang gak biasa aku bawa, helm. Kebetulan dapet tempat duduk nih. Aku naik kereta Prameks turun di stasiun Purwosari. Sebelum turun aku sempet bales chat temen aku gitu, dan pas udah lebih dari dua puluh langkah aku keinget sesuatu. Helm ketinggalan. Pas nengok ke belakang, si kereta udah pergi. Panik kan, aku langsung mikir cepet harus gimana. Dengan sisa-sisa kecerdasan setelah terkuras waktu ujian (haha) aku langsung telfon pusat pelayanannya. Dan itu lama deh, tekan ini tekan itu terus nunggu diproses dicatet keluhannya terus aku bilang helm itu tolong diturunin aja di stasiun pemberhentian terakhir (stasiun Solobalapan). Setelah telfon mati, sodaraku dateng jemput aku. Dengan sedikit malu tapi lagi panik aku bilang minta dianter ke stasiun Solobalapan dulu mau ambil helm ketinggalan. Oke, kita meluncur. Sampe sana, gak ada. Belum keurus. Terus bapak yang keamanan ngurus kasus aku itu, helmnya diturunin di stasiun Purwosari. Oke, kita balik lagi ke sana. Setelah helm diurus, data diri udah dicatet, foto bersama buat bukti juga udah selesai kita pulang. Dan aku merasa menyusahkan banget jadi orang saat itu, udah minta dijemput pake ada acara helm ketinggalan lagi. Tapi, sodaraku baik kok pake banget sabar banget juga. Dia ada urusan sih masih sempet pas banget mepet pokoknya, dan kalo ngurus helm itu masih lama lagi aku merasa bersalah dan berdosa karena urusannya akan gagal hari itu.

Dan ini kisah yang sama, baru aja terjadi. Aku bener-bener udah siapin ingatan kalo jangan sampe helm lupa. Nah kan, pas mau sampe aku buka aplikasi ojek online (maklum gak punya “doi” gitu jadi ya gak ada yang jemput, hehe) terus berhenti tuh kereta. Aku turun di stasiun Yogyakarta, jalan udah lebih dari tigapuluh langkah dan rasanya tangan aku gak berat. Spontan aku inget helm, aku balik jalan cepet tapi kurang cepet. Aku lari, dan gak peduli banget orang pada liatin muka panik. Alhamdulillah, emang masih dikasih jalan sama Allah. Helm ketemu.

Jadi, lain kali sebelum sampe tujuan gak usah buka handphone. Daripada lupa-lupa lagi. Dan lagi, pasti ketawa habis itu terjadi. Panik sih, tapi lucu aja kalo inget “pasti muka jelek banget” udah jelek kan tambah jelek, ya gimana gak lucu? Mungkin kemarin sodaraku itu pingin ketawa juga, cuma gak enak hati aja kali ya. Haha.

Makasih ya, Readers. Udah luangin waktu buat baca ginian. Aku gak bermaksud buat merugikan pihak lain kok, hanya bercerita atas dasar kenyataan aja yang udah terjadi. Mungkin buat kalian juga ya, harus sigap jangan teledor jangan lupa-lupa. Minta dikasih jalan sama Allah biar setiap urusan kamu lancar.